Wali Kota Batam meminta warga mengurangi penggunaan plastik sekali pakai

0
335
Walikota Batam, Muhammad Rudi didampingi Kepala Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air, Yumasnur meninjau kondisi jalan di depan Ruko Mahkota Raya Batam Center.

Batam- Wali Kota Batam, Muhammad Rudi meminta warga mulai mengurangi penggunaan plastik sekali pakai. Hal ini bertujuan untuk menekan produksi sampah plastik di Batam.

“Plastik butuh waktu 600 tahun menyatu dengan tanah. Itu penjelasan ahli kepada saya kemarin. Maka pelan-pelan kita kembali ke 50 tahun lalu, tidak lagi pakai plastik, kita pakai kaca lagi, pakai gelas untuk minum,” tutur Rudi di Best Western Premiere Panbil, Minggu (17/11) malam.

Kebijakan ini ia akui tak bisa serta merta dilakukan. Harus melalui proses sosialisasi dalam waktu tak sebentar. Namun untuk mewujudkannya harus ada yang memulai.

Ia berencana membuat kebijakan untuk diterapkan di lingkungan Pemerintah Kota Batam terlebih dulu. Misal untuk di kantor-kantor Pemko Batam agar disediakan gelas untuk minum. Begitu juga untuk wadah makanan.

“Pegawai juga bisa bawa tumbler atau botol minum ke kantor. Ini tak lain untuk kelanjutan kehidupan anak kita yang masih muda. Sehingga suatu waktu plastik tak jadi momok bagi kita masyarakat Kota Batam,” ujarnya.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Batam, Herman Rozie sebelumnya mengatakan dalam satu hari rata-rata sampah yang diangkut ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Telagapunggur sebanyak  900 – 1.000 ton. Dan diperkirakan sedikitnya 20 persen dari jumlah itu adalah sampah plastik atau sejenis plastik.

“Upaya untuk mengurangi konsumsi plastik sekali pakai sangat diperlukan. Contohnya dengan menggunakan tumbler untuk tempat minum. Atau membawa kantong belanja sendiri yang bisa dipakai berulang-ulang sehingga tidak memakai plastik terlalu banyak,” kata Herman beberapa waktu lalu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here