Effendi Sianipar Berharap Padi Inpari IR Nutri Zinc Ditanam Semua Provinsi

0
447

Jakarta – Anggota  Komisi IV DPR RI Effendi Sianipar meminta Kementerian Pertanian (Kementan) bisa memperluas penananam varietas unggul baru padi biofortifikasi Inpari IR Nutri Zinc.

Karena, menurut  Effendi Sianipar, penanggulangan kekurangan gizi zinc (Zn) yang berakibat stunting antara lain dengan suplementasi, fortifikasi, dan biofortifikasi yaitu perakitan varietas yang memiliki kandungan gizi target khususnya Zn yang tinggi, sesuai dengan tingkat yang dibutuhkan.

Diketahui, Kementan telah menghasilkan varietas unggul baru (VUB) padi biofortifikasi Inpari IR Nutri Zinc sebagai salah satu sumber pangan dengan kandungan gizi zinc 6 persen lebih tinggi daripada varietas padi Ciherang.

“Semoga penanaman padi biofortifikasi Inpari IR Nutri Zinc ini bisa diperluas. Sehingga masyarakat dimanapun bisa menikmati hasil Inpari IR Nutri Zinc ini,” ujar Effendi Kamis 12 November 2020.

Effendi berharap, pada dalam waktu dekat semua provinsi di Indonesia bisa menerapkan padi biofortifikasi Inpari IR Nutri Zinc.

“Sehingga Inpari IR Nutri Zinc yang dapat ikut mengatasi kekurangan gizi Zn banyak terjadi di Indonesia bisa terwujud. Sehingga kesehatan masyarakatpun bisa meningkat,” jelas Effendi.

Politis PDI Perjuangan ini menjelaskan, kunci swasembada pangan dimanapun adalah ekstensifikasi tanam dan peningkatan produktivitas panen.

“Jika varietas tanamannya bagus akan menghasilkan hasil panen yang baik. Namun, jangan lupa faktor alam juga sangat berpengaruh dalam sektor pertanian,” pungkas anggota DPR RI dari daerah pemilihan (dapil) Riau I ini.

Pada tahun ini, Kementan telah menanam seluas 10.000 hektare (ha) yang tersebar di 9 provinsi yaitu Provinsi Riau seluas 212 ha, Lampung seluas 1.600 ha, Jawa Barat seluas 2.500 ha, Jawa Tengah seluas 2.378 ha, Kalimantan Barat seluas 960 ha, Nusa Tenggara Barat seluas 1.300 ha, Gorontalo seluas 400 ha, Maluku seluas 450 ha dan Papua seluas 200 ha.

Pada 2021, Kementan akan memperluas penanaman padi biofortifikasi ini seluas 50.000 hektare dan meningkat terus tiap tahun hingga 200.000 ha pada tahun 2024.

Benih varietas Inpari IR Nutri Zinc juga telah tersebar luas ke berbagai daerah di Indonesia, yakni Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Lampung, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Kalimantan Barat, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here