500 Orang akan Hadiri Silatnas IIBF XII di Jogja

0
220

Yogya- Sebanyak 500 orang anggota dan simpatisan Indonesia Islamic Business Forum (IIBF) akan mengikuti Silatnas XII IIBF bertemakan “Mengambil Tanggungjawab Diera Pandemi” yang digelar 12-13 November mendatang di Kaliurang, Sleman, provinsi DI Yogyakarta.

Silatnas XII IIBF yang digelar untuk kedua belas kalinya ini berbeda pada dengan sebelumnya. Dimana, tahun ini Indonesia sedang dilanda pandemi Covid-19.

“Silatnas XII IIBF adalah ajang silaturahmi dan membangun semangat kekeluargaan dengan seluruh pengusaha muslim. Selain itu juga untuk memperkokoh persaudaraan, merapatkan barisan dan merekatkan ukhuwah kader-kader seluruh indonesia,” kata Presiden IIBF Heppy Trenggono kepada wartawan, Minggu 7 November 2021.

Menurutnya, peserta Silatnas XII IIBF berasal dari seluruh Indonesia. Diantaranya; Lampung, Palembang, Jakarta, Kalimantan, Pekalongan, Malang, Sidoarjo, Banyuwangi, Purworejo, Tuban Bandung dan lain-lain.

“Kader IIBF diharapakan menjadi leader yang dapat memimpin dan mengambil peran kebaikan. Disamping itu kader IIBF juga harus menjadi pemimpin kebangkitan ekonomi diera pandemi ini,” ujarnya.

Lebih lanjut dikatakan Heppy Trenggono, ada dua hal mendasar yang harus dipecahkan agar yang diharapkan, captive bangsa Indonesia menjadi kekuatan ekonomi untuk umat dan untuk anak-anak bangsa.

Pertama, kata Heppy, persoalan struktural ekonomi. Berbagai masalah mendasar dan sistematis, disadari atau tidak terus mengikat kita pada keterpurukan ekonomi. Secara struktur ekonomi kita berat karena kebijakan pemerintah yang masih lemah dalam membela produk dan karya anak bangsa sendiri. Ketimpangan ekonomi yang lebar juga dampak nyata dari persoalan struktural ekonomi di Indonesia.

Kedua, menurutnya, adalah persoalan kultural ekonomi. Kesadaran masyarakat untuk melek ekonomi masih sangat rendah. Selain itu mentalitas untuk membela dan membeli produk anak bangsa masih sangat minim.

“Tidak ada negera maju yang tidak membela produknya, apa itu Amerika, Inggris, China sekalipun, karena membela produk dan jasa anak bangsa sendiri adalah faktor penting dalam mengatasi berbagai persoalan ekonomi Indonesia,” imbuhnya

Tokoh perubahan tahun 2011 ini menambahkan, dengan membeli produk anak bangsa, maka akan tumbuh industri di negara ini. Disamping itu juga akan muncul UMKM serta akan membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat.

Dijelaskan Heppy Trenggono, Gerakan Beli Indonesia merupakan solusi dari masalah perekonomian bangsa yang menjadi tanggungjawab kita bersama.

“Menjadi sebuah gerakan bersama menjelaskan bahwa dirinya merasa bahagia bahwa belakangan ini tema kedaulatan ekonomi ramai menjadi bahan diskusi dan kajian di tengah badai globalisasi,” katanya.

Mengapa demikian, lanjutnya, kondisi ekonomi kita berbanding terbalik dengan narasi indah yang ditawarkan globalisasi, amanat pasal 33 UUD 1945, ekonomi kerakyatan kian porak poranda.

Heppy Trenggono menuturkan, Gerakan Beli Indonesia mengandung 3 sikap perjuangan bangsa Indonesia, yaitu; membeli produk Indonesia sebagai bangsa Indonesia yang memiliki pembelaan terhadap bangsanya, Membela Bangsa indonesia dan menghidupkan semangat persaudaraan

“Kita harus bersatu padu membangun bangsa Indonesia dengan semangat persaudaraan dengan semboyan, ‘Saya ada untuk kamu, kamu ada untuk saya, dan kita ada untuk saling tolong-menolong,” pungkas Pimpinan Nasional Gerakan Beli Indonesia ini.

 

Penulis : Tanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here