Misteri Lagu Mars IMM: Bung Djazman al-Kindi Komposer Seribu Tahun

0
1055

“Selamat Muktamar 1-3 Maret 2024. Palembang merupakan kota bersejarah bagi Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM). Penulis ulangi tulisan ini, supaya kader IMM Jangan Lupakan Sejarah. Tulisan juga termuat dalam buku Immawan Bung Karno, Terbit 2015, Penerbit Global Base Review.”

Penulis: Rusdianto Samawa, Alumni IMM, Menulis dari Kota Empek – Empek Palembang

____

Musik atau lagu mars adalah komposisi vokal, lirik, musik dan makna perjuangan dengan irama teratur dan kuat. Lagu Mars IMM secara khusus diciptakan untuk tingkatkan keteraturan dalam berbaris dan hidupkan barisan (shaffan) kebersamaan dalam organisasi besar, seperti Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah.

Mars sebagai alat gerak intelektual muda Muhammadiyah. Paling sering dimainkan oleh korps paduan suara yang di iringi oleh musik yang telah diatur not (tekanan) atau setting suara berdasarkan keyakinan, keinginan dan gaya.

Lagu mars IMM diciptakan oleh Djazman Al-Kindi langsung. Selain sebagai pendiri utama IMM dan juga berkat ide gagasannya melahirkan sebuah lagu mars yang hingga kini di gunakan.

Simanungkalit, Nortier (2008). Teknik Vokal Paduan Suara. Gramedia Pustaka Utama hal. 77–78 katakan kita ambil contoh pada perkembangan musik lagu mars modern yang ditandai dengan mulainya mengambil bentuk dikalangan korps musik militer Eropa pada awal tahun 1500-an. Kemajuan besar kearah musik mars modern terjadi setelah tentara Polandia dan Austria mengusir tentara kerajaan Ottoman dari Wina dalam Pertempuran Wina 1683.

Berry, Mick; Jason Gianni (2003) dalam tulisannya The Drummer’s Bible: How to Play Every Drum Style from Afro-Cuban to Zydeco. See Sharp Press menjelaskan Instrumen musik yang ditinggalkan oleh tentara Turki (drum, simbal, trompet) dengan segera diadopsi ke dalam musik militer Eropa. Kemajuan tersebut berperan besar dalam perkembangan awal korps musik modern yang terdiri dari instrument musij tiup logam, tiup kayu, dan perkusian.

Semasa Perang Revolusi Amerika (1775–1783), keberadaan korps music militer telah menjadi sesuatu yang umum. Musik mars juga telah dibakukan menjadi tiga bentuk: mars lambat / parade, mars cepat, dan mars serangan atau cepat ganda.

Pada paruh kedua abad ke-19, lagu mars sudah popular di kalangan masyarakat umum, dan mencapai puncak kepopuleran pada pertengahan tahun 1800-an hingga awal tahun 1900-an. Pada awal abad ke 20, lagu mars berkembang sebagai music untuk hiburan luar ruang dan bahkan berdansa, setelah lagu mars telah menjadi pengiring standar untuk dansa two-step.

Begitu juga penciptaan lagu Mars bangsa Indonesia ketika kemerdekaan tahun 1945. Dalam risalah Muh. Yamin yang dimuat oleh tempo edisi khusus Muh. Yamin pada 2014 lalu, tentang Lagu Indonesia Raya yang telah berhasil menggairahkan semangat persatuan Indonesia untuk mencapai kemerdekaan. Seiring terwujudnya kemerdekaan Indonesia, lagu ini dijadikan lagu nasional dan lagu pemersatu.

Barangkali, awal lahirnya lagu mars dalam beberapa institusi pemerintah, lembaga pendidikan, perusahaan, dan organisasi pelajar, mahasiswa pemuda. Pada era pra kemerdekaan, tokoh pahlawan Indonesia mulai mencari alat pemersatu bangsa untuk menjalankan propagandanya untuk mencapai kemerdekaan.

Melihat beberapa alternatif yang dapat digunakan seperti symbol bendera merah putih, nama Indonesia, dan lagu Indonesia Raya. Tokoh pahlawan melihat kondisi sejarah bahwasanya musik sangat efektif digunakan sebagai metode propaganda dan perlawanan seperti yang dilakukan Wali Songo, dan Jepang. Lagu Indonesia raya diciptakan Supratman pada 1924. Sejak saat itu peran lagu Indonesia Raya sangat berpengaruh dalam gerakan kemerdekaan bahkan penjajah sangat menentang lagu tersebut dinyanyikan.

Ada sebuah cerita ketika penjajah melarang rakyat Indonesia karena mendengar lagu mars. Menyanyikan Mars secara kreatif oleh sebagian rakyat Indonesia sebelum dilarang penjajah (Susanto T, 1986;221). Dari hal tersebut bisa kita lihat bahwa penjajah sangat takut lagu Indonesia raya menjadikan rakyat Indonesia bergerak dan mengancam keberadaannya di Indonesia.

Ichwanuddin Buchori (2015), Formalitas Lagu Mars dalam Institusi dapat dilihat sebagai jalan doktrin. Dari situ kita lihat bahwa fungsi musik bisa dijadikan media pengancam suatu penjajahan yang dapat menjadi alat mobilisasi masa untuk melawannya. Selain itu bisa menjadi media menyebarkan tujuan suatu gerakan tertentu. Terlihat dalam lirik Indonesia raya yang diciptakan Supratman pada 1924 “Indonesia raya merdeka merdeka“. Lirik tersebut memberikan pengertian kepada rakyat dari semua lapisan untuk menentang penjajah dan pertahankan hal kemerdekaan.

Paska kemerdekaan banyak partai gunakan mesin propaganda berupa lagu. Bahkan lagu zaman PKI yang pada dasarnya bahwa partainya sudah dibubarkan tetapi lagu marsnya masih mengiang sampai sekarang. Salah satu lagunya adalah “genjer-genjer” yang menjadi mesin memobilisasi masa untuk menanamkan ideologi parati.

Setelah Orde lama muncullah kultur musik yang sangat berbeda dan kaku. Zaman Soeharto mengedepankan satu ideologi saja dalam bernegara yaitu Pancasila. Saat itu pula mulai muncul trend semua institusi harus berideologi pancasila karena ideologi nasional.

Jadi ormas-ormas yang berideologi lain harus dirubah menjadi berideologi pancasila, dengan demikian pastilah marsnya pun akan berubah dan harus mengandung niai-nilai pancasila. Saat itu, mulailah terjadi degradasi mars dalam tubuh institusi dan cenderung mengedepankan formalitas saja, entah dalam menyanyikan lagu mars.

Selain itu, tujuan lagu mars juga sangat terasa, khususnya pada saat ini yang memaksa dan media untuk mencintai suatu institusi organisasi. Dari beberapa pengamatan dalam organisasi pelajar, mahasiswa dan pemuda terdapat lagu mars masing-masing.

Disana kita temukan fenomena, bahwa tak ada satu pun yang tahu siapa pencipta lagu mars dari masing-masing institusi yang digelutinya. Terutama lagu mars Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah. Bisa, dijamin mulai dari Pimpinan Komisariat hingga pimpinan DPP tidak tau siapa pencipta sebenarnya lagu mars IMM itu.

Rezim orde baru menggunakan lagu mars untuk propaganda ideologi menentang pemerintah. Nilai – nilai pemaksaan dalam pembuatan lirik lagu tidak fleksibel dan harmonis, kadang terkesan maksa. Ini yang menjadi momok para komposer dan penyanyi. Bagaikan robot yang tersistem bukan menggunakan perasaan dalam menyanyikan.

Lebih parahnya menyanyikan mars menjadi beban bagi individu. Padahal substansi lagu mars adalah alat perlawanan untuk membangkitkan giroh perjuangan. Pasalnya setiap lagu dapat menunjukkan kinerja dalam posisi, nada, penghayatan. Terlihat jelas dari ekspresi, saat posisi bernyanyi sembari memukulkan makna yang terkandung dalam lagu mars, terasa seperti sesuatu yang hambar dan menjadi kegiatan formal saja.

Bisa digaris bawahi menyanyikan lagu mars organisasi secara pribadi dimanapun berada dan sedang apa saja secara reflex maka menjadi tolak ukur kinerja, perasaan dan pikiran dalam sebuah aktivitas organisasi.

Misteri sejarah penciptaan lagu mars Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) bisa dibagi dalam beberapa tahapan, yakni; Tahap Penciptaan, proses kelahiran lagu mars pada saat tahun 1963 itu merupakan refleksi realitas dan diaspora sejarah itu sendiri sejak 1934 – 1963. Diantara sekian panjang perjalanan, seorang Djazman al-Kindi bertindak sebagai komposer berkelas yang dituntut harus mampu melahirkan sebuah genre lagu mars pergerakan sehingga Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah yang bisa hidup seribu zaman dalam perjalanan doktrin organisasi.

Djazman memulai menyerukan kepada seluruh kaum muda agar bersama lakukan amar makruf nahi mungkar untuk meluruskan kiblat bangsa dan mengisinya kelak. Djazman membuat dan menulis lagu Mars Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) memiliki dua fase malam. Pada malam pertama, kata-kata awal yang muncul dalam oretan tulisan Djazman membuat Mars IMM adalah:

Ayolah Ayo-ayo….
Derap derukan langkah
Dan kibar geleparkan panji-panji
Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah
Sejarah Ummat Telah Menuntut Bukti

Kelahiran kata “Ayolah… Ayo…Ayo.. dan Ingatlah Ingat-Ingat….” dalam lagu mars IMM itu, berasal dari lagu petani miskin kota yang diaransemen dalam genre Islami. Sementara kata “Seribu Zaman” terkandung harapan, cita dan tujuan mulia amar makruf nahi mungkar, sebagaimana harapan Djazman terhadap keberlangsungan organisasi.

Kirim lagu mars IMM juga kerap ditulis dan terelaborasi dalam pidato – pidato Djazman Al-Kindi seperti pidatonya pada 14 Maret 1965 saat Milad pertama Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah. Djazman Al-Kindi mengatakan “kita harus hidup seribu zaman lagi, tampuk pimpinan umat ada di kader Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah.”

Kemudian, kalimat “Derap derukan langkah” dan “Dan kibar geleparkan panji-panji” bersumber dari semangat ke-Islaman yang muncul yang senantiasa melakukan napak tilas terhadap perubahan yang terjadi. Secara literal “Derap Derukan Langkah” merupakan bagian dari upaya perjuangan Islam dan dilakukan oleh para mahasiswa dan pemuda Ulil Albab.

Sementara makna dari kalimat “Dan Kibar Geleparkan Panji-Panji” bersumber dalam ayat Ali Imron 190-191, dinyatakan adanya aspek realitas dan interpretasi intrinsik (proses) sebagai hasil proses fikir dan zikir.

Padanan arti “Kibar dan Panji” berarti ada kesinambungan antara kemampuan berfikir dan membangun dari realitas empirik dengan metode induktif dan deduktif. Namun sekaligus pertajam analisisnya dengan mengasah hati dan rasa melalui berzikir sehingga menghasilkan gerakan nyata (makna; Geleparkan Panji-Panji).

Sedangkan kalimat terakhir “Sejarah Ummat Telah Menuntut Bukti” merupakan karya monumentalnya. Dalam tulisannya menyebutkan bahwa kalimat diatas muncul sebagai refleksi atas lahirnya partai Masyumi yang menyatukan Muhammadiyah dan NU bersama hampir semua gerakan Islam, adalah basis sosial politik partai Islam Masyumi.

Dalam pidato Djazman Al-Kindi pada Milad Pertama IMM mengatakan kader Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah harus ingat bahwa kita telah dikungkung berbagai penderaan fitnah yang dilakukan pihak lain. Penyebabnya tiada lain, karena kaum intelektual, mahasiswa, aktivis pergerakan dan bahkan pemimpin negeri ini tercoreng dalam kubangan adu domba sehingga sekarang seperti berada dalam Negara yang tidak merdeka sama sekali. Padahal “Sejarah Ummat Telah Menuntut Bukti” melalui berbagai daya upaya perjuangan memerdekakan bangsa ini.

Pada malam kedua, Djazman al-Kindi nampaknya sedang mengoret-oret tinta bolpoint yang dimulai dengan susunan kata dan kalimat yang sepadan. Penuntasan mars IMM kali ini merupakan ejawantah dari niat untuk membina generasi kaum muda dengan modal sumberdaya manusia yang baik dan berkepribadian unggul. Berharap Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) menjadi cendikia yang susilo cakap takwa kepada Tuhan sebagai pewaris pimpinan umat.

Rasa takut yang kita miliki kepada Allah menjadi kekuatan doktrin iman dan ketaqwaan maupun ideology kita. Sehingga dapat memisahkan mana yang benar dan salah. Mari saling tolong-menolong dalam kebaikan. Jangalah engkau seperti orang yang berkata “aku sudah mendengar, padahal tidak mendengar. Semoga keselamatan akan tetap menyertai kita dari awal sampai akhir sehingga “Niat telah di ikrarkan.”

Berbagai gagasan kritis dan kreatif tentang keagamaan dalam tafsir kader Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah merupakan titik awal dalam arungi sejarah perjalananya. Djazman al Kindi sebagai maestro sekaligus pendiri serta pemikir landasan ideologis IMM dalam berbagai perspektif.

Terutama kali ini rupanya Djazman al Kindi memberikan pidato pada aspek sosial keagamaan sebagai respon atas kondisi yang tengah terjadi di dalam tatanan masyarakat, bangsa dan Negara. Maka disinilah letak ketokohan, kecerdikan dan kelihaian Djazman dalam pergerakan nasional, yang membawa IMM sangat anggun dalam berfikir.

Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) sebagai sebuah organisasi yang selalu berusaha pelopori gerakan kepemudaan sehingga disebut “Kitalah cendekiawan berpribadi dan Susila cakap taqwa kepada Tuhan”, Ikatan mahasiswa Muhammadiyah (IMM) akan selalu berpijak pada sebuah sejarah yang membuat IMM itu lahir, sebuah sejarah yang wujudnya dalam kepeloporan.

Sebuah identitas yang bisa bedakan IMM dari organisasi lain yang terperosok dalam jerat kekuasaan dan politik semata. IMM harus tetap bersih sebagai cirihas “Pewaris Tampuk Pimpinan Ummat Nanti.”

Tahapan kedua, yakni Tahap Pensyairan, dalam literasi sejarah, syair lagu mars Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) di lakukan oleh seorang Moch. Diponegoro. Peran besar Diponegoro saat itu adalah menyusun teks lirik perkata, kalimat dan susunan lirik sehingga bisa menghasilkan lagu mars.

Moch. Diponegoro melakukan itu berdasarkan perintah Djazman al-Kindi dimana “suatu hari diminta untuk menyusun lagu mars tersebut.” Lalu kemudian Diponegoro melihat dan membaca kembali tulisan Djazman al-Kindi yang akan dijadikan rujukan menjadi lagu mars itu. Maka tersusunlah lagu Mars Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), seperti berikut ini:

Ayo lah… ayo… ayo….
Derap derukan langkah
Dan kibar geleparkan panji-panji
Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah
Sejarah umat telah menuntut bukti

Ingatlah… ingat… ingat…
Niat telah diikrarkan
Kitalah cendekiawan berpribadi
Susila cakap takwa kepada Tuhan
Pewaris tampuk pimpinan umat nanti

Immawan dan Immawati
Siswa teladan, putra harapan
Penyambung hidup generasi
Umat Islam, seribu zaman
Pendukung cita-cita luhur
Negri indah adil dan makmur

Reff:
Immawan dan Immawati
Siswa teladan Putra harapan
Penyambung Hidup generasi.
Ummat Islam seribu zaman
Pendukung cita-cita luhur
Negeri indah adil dan makmur

Tahap Ketiga adalah tahapan musikalisasi, Istilah musikalisasi berasal dari bahasa Yunani yaitu mousikos, yang diambil dari salah satu nama dewa Yunani. Mousikos dilambangkan sebagai suatu dewa keindahan dan menguasai bidang seni dan keilmuan.

Lagu mars IMM yang di buat Djazman sebetulnya dalam hitungan matematika dan Algoritma menandakan hitungan dari bilangan rukun iman dan rukun Islam, yakni dengan model iramanya genap 2/4 dan 4/4, tetapi kadang-kadang dalam birama 6/8, atau 2 (genap) × 3/8 dengan tempo cepat. Jenis lagu Mars dapat dibagi menjadi empat kategori, yakni mars organisasi, mars lambat (75 langkah per menit), 2 langkah per-irama, mars cepat (109 hingga 128 ketukan permenit, mars cepat ganda (140 hingga 150 ketukan per menit). Standar mars adalah mars cepat, seperti sering ditulis oleh John Philip Sousa yang dikenal sebagai “Raja Mars”.

Perpaduan suara mars yang di nyanyikan itu tersusun dan mengandung irama dan keharmonisan. Terutama suara yang dihasilkan yang cukup menggugah perasaan maupun makna perjalanan dari sebuah organisasi. Bunyi suara nyanyian lagu mars IMM berbentuk komposisi yang mengungkapkan pikiran dan perasaan penciptanya melalui unsur-unsur pokok musik yaitu irama, melodi, harmoni, dan ekspresi pemikiran sebagai suatu kesatuan.

Musik mars IMM wilayah curahan dari kekuatan spirit sejarah, kultural dan dakwah yang berasal dari gerakan rasa dalam suatu rentetan melodi. Mars IMM adalah ilmu pengetahuan dan seni tentang kombinasi ritmik dari nada-nada, gerakan, ideologi, maupun instrumentasi kompetensi, yang meliputi religi, intelektual dan harmoni sebagai ekspresi dari segala sesuatu yang ingin di ungkapkan.

Dalam banyak bahasan sejarah IMM, pencipta lagu di nobatkan pada Moch. Diponegoro seorang yang sebelumnya dipercayakan oleh Djazman untuk menyusun lirik lagu yang bersumber pada pidato, tulisan maupun diskusi Djazman dengan para tokoh, kolega dan sahabatnya.

Misteri mars IMM menjadi horror dan momok sejarah apabila tidak diungkap bahwa pencipta lagu mars itu adalah Djazman al-Kindi, pensyairan oleh seorang Diponegoro dan musikalisasi seorang Mursidi. Ini penting supaya sejarah IMM bisa dituntaskan tanpa ada sesuatu yang dibelokan dan dikemas sebagai bahan sejarah yang dibutuhkan oleh siapapun yang memerlukan.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here